Sukses Mencapai Level Tertinggi Piala Dunia, Istilah ‘Nya’ Populer di Negara Maroko, Begini Maksudnya!

TRANSFORMASINEWS.COM-Kemenangan Maroko melawan kekuatan sepak bola utama menyatukan orang-orang yang selama beberapa tahun terakhir menghadapi krisis ekonomi.

Warga Maroko merayakan setiap momen membanggakan yang diberikan Piala Dunia kepada mereka. Ada satu hal yang dipikirkan setiap orang di Maroko sejak kemenangan tim sepak bola melawan Portugal “Trofi Piala Dunia”.

Itu adalah sesuatu yang dirasakan oleh populasi 37 juta lebih dari yang dinyatakan. Jalan-jalan di ibu kota Maroko, Rabat, terlihat seperti kota metropolitan administratif mana pun pada hari kerja.

Penduduknya yang bergerak cepat dan berorientasi pada tujuan berlomba dari satu ujung ke ujung lainnya, jalanannya dipenuhi pelanggan, pekerja, dan merpati yang mencari makanan hari itu.

Namun, tanyakan kepada siapa pun dan obsesi kolektif Maroko atas Piala Dunia dan kebangkitan bersejarah bangsa di dalamnya.

“Serius, kita sudah sejauh ini, bagaimana mungkin kita tidak melangkah lebih jauh,” kata Ahmad Alami yang berusia 18 tahun kepada Al Jazeera, berbicara bersama teman-temannya yang mengangguk setuju.

“Nya,” teman Alami Ayman Alouchi memohon.

“Nya” adalah kata yang terlintas di benak semua orang Maroko sejak dongeng Piala Dunia ini dimulai dengan kemenangan mengejutkan atas Belgia, Kanada, Spanyol, dan Portugal. Ini diterjemahkan menjadi “beriman” tetapi memberi tahu tim untuk “melakukan bagian Anda dan beriman kepada Tuhan”.

“Nya” menjadi ungkapan yang populer digunakan ketika pelatih Maroko Walid Reragui pertama kali menyebutnya dalam konferensi pers pra-pertandingan Piala Dunia menjelang pertandingan melawan Belgia. Kemenangan tersebut memperlihatkan kepercayaan pada kepemimpinan Reragui, dan panggilannya untuk keyakinan, muncul sebagai simbol dukungan setia warga Maroko untuk tim nasional.

Ungkapan tersebut sekarang ditegaskan oleh politisi, media, penggemar, dan orang-orang dari semua lapisan masyarakat untuk mewakili kebangkitan bersejarah dan tak terduga Maroko ke jajaran raksasa sepak bola.

Kata tersebut, yang sekarang identik dengan Maroko di Piala Dunia, telah mencapai tingkat yang sangat tinggi sehingga kementerian urusan agama negara itu, salah satu badan yang paling dekat dengan Istana Kerajaan, menyiarkan pada hari Selasa sebuah pesan yang meminta warga Maroko untuk meningkatkan “nya” mereka.

Kegembiraan kinetik dibagikan di seluruh institusi publik negara. Di Parlemen, sesi yang didedikasikan untuk membahas kekeringan parah di negara itu pada hari Senin beralih ke pesan ucapan selamat, harapan untuk sukses, dan sebagian besar monolog yang sombong oleh anggota parlemen tentang apa artinya menjadi orang Maroko.

Demikian pula, perasaan yang tersebar di pedesaan dan perkotaan, kaya dan miskin, berkembang dan kekurangan, untuk menyatukan orang-orang yang selama beberapa tahun terakhir mengalami pukulan demi pukulan.

Pandemi dan sekarang kekeringan telah membuat biaya hidup melonjak tinggi, tetapi bagi pedagang berusia 34 tahun Amina El Ouafi, kehadiran Maroko di semifinal Piala Dunia adalah langkah keluar dari kehidupan duniawi untuk dia dan anak-anaknya.

“Sudah lama sekali saya bisa melakukan sesuatu yang baik untuk anak-anak saya,” katanya.

“Saya hampir tidak bisa menutupi pengeluaran bulanan kami, tetapi saya berkata pada diri sendiri mengapa tidak saya akan melakukannya sekarang,” tambahnya, sebelum menjelaskan kemeja merah dan hijau cerah yang dibelinya untuk anak berusia enam dan 12 tahun menjelang semifinal.

Ouafi berbicara di dekat sebuah kafe di Rabat tengah di mana sekelompok warga lanjut usia sedang bermain catur.

“Dengan kehendak Tuhan, kamu tidak akan kecewa,” seorang pria dalam kelompok itu menyapanya.

Dia berbalik dan tersenyum, tangan terangkat dalam doa gerakan yang sekarang telah menjadi umum di antara orang Maroko, yang, meskipun dikenal sebagai kelompok yang ramah, telah meningkatkan keramahan mereka beberapa tingkat saat tim mereka berkembang di Piala Dunia.

Pria yang menyapanya, Ali Maarouf, 71 tahun, mengatakan bahwa bisa menyaksikan pertandingan hari Rabu adalah anugerah dari Tuhan.

“Kamu tahu, jika dia tidak membawaku besok,” katanya, cekikikan.

Maarouf, yang menderita penyakit jantung dan sebagian buta mengatakan, karena tidak ada alternatif yang lebih baik, dia akan mengikuti pertandingan di radio.

Saluran TV milik negara Maroko tidak dapat menayangkan pertandingan Piala Dunia Atlas Lions, tetapi pihak berwenang, sejak Minggu, bergegas memasang layar besar di alun-alun kota untuk memungkinkan warga mengikuti pertandingan Atlas Lions melawan Prancis di semifinal.

“Tidak masalah jika kita menang atau kalah. Saya sangat senang kami bisa mencapai level setinggi itu. Rasanya seperti cara yang sempurna untuk menutup tahun, untuk menantikan apa yang akan datang dan untuk memiliki rasa persatuan yang baru,” kata Smail Lahmidi, 31 tahun, yang mobilnya didekorasi dengan warna merah dan hijau ikonik Maroko.

“Ini adalah tahun yang luar biasa bagi kita semua.”

Sumber: Al-Jazeera

About Admin Transformasinews

"Orang yang mengerti itu mudah untuk memaafkan"

View all posts by Admin Transformasinews →